Kita Pelakon Dunia.


Salam. Masha Allah lama sudah tuan tanah tidak bertapa disini..
Berpuitis mengadu cerita disini.

Apa yang boleh diadukan? Pastinya tentang kehidupan
dan kesibukan manusia dengan hal hal duniawi.

Manusia umpama pelakon dunia, kita semua ada watak wataknya
diatas bumi milik Allah ini.
Apa pelik kita pelakon kepada cerita dunia ini tetapi diatas muka bumi
ada kerjaya manusia sebagai pelakon sedangkan
kita sendiri sudah ada wataknya sendiri di dalam novel "dunia".

Allahu.. cerita yang dibuat manusia indah indah belaka.
Duka yang akhir ceritanya bahagia.
Yang jahil akhirnya kembali kepada pangkalnya.

Tetapi kita sebagai pelakon dunia tidak boleh seindah
cerita yang direka manusia?
Semudahnya orang yang jahil tiba tiba
disisinya muncul si sahabat yang dihantar untuk menjadi
tiang untuk si jahil berubah, kembali kepada Allah.

Cerita dunia, aku sendiri meminta minta agar
didatangi manusia yang soleh untuk menghulur tangan,
menarik tangan aku untuk kembali bersujud di tanah miliknya Allah.

Apakah langkah aku sendiri harus bergerak mencari
si soleh? Aku seolah olah buta di akhir dunia ni.
Siapa Ya Rahman? Siapa Ya Rahim?

Iman tersembam dilantai bumiMu Ya Allah.
Hati seolah olah sudah gelap gelita.
Seperti tiada satu lilin pun dapat aku hidupkan di dalam hati ini.
Apa sebenarnya akan terjadi pada masa hadapanku?
Dan apa akan terjadi pada masa hadapanku yang selepasnya?

"Wahai sahabatku yang soleh, hadirlah kedalam hidupku, bantulah aku
pimpinlah aku untuk kembali menempah tempat di syurga."

Perutusan hati.

Kuutuskan diari ini buat manusia yg bersama dgnku semasa hayatku masih lagi bertamu di dunia..
Wahai ibuku,
Aku tahu betapa sukarnya engkau menjaga anakmu..
Lagi sukar aku menerima diri aku yg tidak berupaya menjadi anakmu yang terbaik.
Asalkan ibu tahu aku mahu menjadi anak yang soleh di dalam hidupmu..
Agar aku mampu menyambut tanganmu membawa kamu kesyurga sedangkan didunia aku tidak mampu memberimu segulung ijazah mahupun diploma..

Lilahi taala aku sudah lama berubah,
Aku cuma mahu syurga ibu,
Aku hanya mengimpikan syurga..
Tahulah bahawa disaat sisa sisa hidupku aku cuma mahu bersama ahli2 syurga iaitu sahabat sahabt yg soleh di dalam hidupku.

Apakan daya,
Aku telah lewati hidup aku di dunia,
Skrng aku di alam yang lain.
Aku terseksa ibu,
Aku tidak dapat memadam dosa dosaku yang lalu kerana aku telah gagal mendapat keredhaan dgn menepati janji aku kpd sang Pencipta.

Aku takut ibu,
Disaat usia hidupku, aku takut akan dosa dosaku menbawa aku ke api neraka yg begitu panas peritnya.
Setelah aku dipanggil ilahi,
Tiada lagi ibadah yg dapat aku kerjakan utk menempah tempat disyurga.

Aku kesal ibu,
Aku merana di alam dunia disaat aku tidak dapat menuntut ilmu agama.
Itulah yg aku inginkan disaat usiaku masih Allah pinjamkan.

Hidayahku menjadi sia sia,
Ibarat membiarkan nyawa keduaku dilepaskan begitu saja.
Aku meronta seorg diri di kamar setiap malam.
"Ibu.. aku mahu belajar agama ibu, aku rindukan Allah. Berilah aku peluang agar dapat aku mendekatinya disaat hidayah itu datang.. Tolong aku ibu, aku keseorangan tiada bimbingan yg kukuh utk aku tampil menjadi sebahagian hafiz2 yang ada di dunia ini.."

Masha Allah.. Aku usang dgn agama. Lelahnya agama aku ibarat hampir bersama mati dan tiada bekalan yg dapat aku bawa.

Ya Allah!

Allahuakbar. Ya Allah, aku rindu sangat2 pada jasad ayahku.. Temukan kami Ya Allah, aku mahu memeluk tubuhnya. Sungguh banyak dosa aku pada dia. Lindungi dia Ya Allah.. kerana semasa jangka hayat hidupnya dia adalah ayah yang paling baik aku dapat.. Dia insan yang baik.. Allah :'(